Cara Menyembuhkan Penyakit Kulit Dyshidrotic Eczema

Apakah Anda sedang mengalami masalah kulit? Jika demikian mungkin saja Anda sedang megalami kulit dyshidrotic Eczema atau dyshidrosis, atau biasa juga disebut dengan pompholyx, merupakan masalah kulit yang melepuh biasanya terjadi pada telapak tangan, jari-jari dan juga kaki Anda. Bagian yang mengalami masalah dyshidrotic eczema akan terasa gatal dan berisi cairan. Saat melepuh biasanya akan mengering dan kulit Anda akan terlihat bersisik. Hal ini biasanya terjadi kurang lebih dua sampai empat minggu.

cara-menyembuhkan-penyakit-kulit-dyshidrotic-eczemaPengobatan untuk dyshidrosis yang paling umum yaitu krim atau salep yang dioleskan pada area kulit yang terkena. Dalam kasus parah, dokter mungkin menyarankan pil kortikosteroid, seperti prednison.

Gejala

Loading...

Lepuh terkait dyshidrosis umumnya muncul pada sisi jari dan telapak tangan, meskipun telapak kaki juga dapat dipengaruhi. Lepuh biasanya kecil – selebar pensil standar – dan biasanya muncul dalam kelompok, dengan tampilan yang mirip dengan tapioka.

Dalam kasus yang lebih parah, lepuh kecil dapat bergabung bersama untuk membentuk lepuh yang lebih besar. Kulit yang terkena dyshidrosis bisa sangat gatal atau bahkan menimbulkan rasa sakit. Setelah lepuh kering dan mengelupas, kira-kira sekitar tiga minggu, area kulit yang terkena lepuh mungkin akan tampak merah dan cenderung terasa lunak.

Dyshidrosis seringkali kambuh secara teratur selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Kapan Anda Harus ke Dokter?

Hubungi dokter jika Anda memiliki ruam di tangan atau kaki yang tidak hilang dengan sendirinya.

Penyebab

Penyebab dyshidrosis tidak diketahui. Namun, kondisi ini dapat dikaitkan dengan kelainan kulit serupa yang disebut dermatitis atopik, serta dengan kondisi alergi, seperti demam. Letusan akan kambuh secara berkala pada penderita alergi hidung.

Faktor Risiko

Faktor risiko untuk dyshidrosis meliputi:

  • Dyshidrosis tampaknya lebih umum selama masa stres.
  • Paparan logam tertentu. Logam yang dimaksud termasuk kromium, kobalt dan nikel – biasanya dalam aktivitas industri.
  • Kulit sensitif. Orang-orang yang terkena ruam setelah kontak dengan iritan tertentu lebih mungkin untuk mengalami dyshidrosis.
  • Eksim atopik. Eksim dyshidrotic dapat berkembang pada sebagian orang yang menderita eksim atopik.

Komplikasi

Bagi kebanyakan orang, dyshidrosis hanya nenimbulkan gatal dan ketidaknyamanan. Namun pada beberapa orang, rasa sakit dan gatal-gatal dapat membatasi penggunaan tangan atau kaki. Kebiasaan menggaruk dapat meningkatkan risiko berkembangnya infeksi bakteri pada area kulit yang terkena.

Persiapan Sebelum ke Dokter

Anda bisa memulai penanganan dengan menghubungi dokter keluarga. Anda mungkin akan dirujuk ke dokter yang mengkhususkan diri dalam menangani gangguan kulit (dokter kulit). Berikut ini beberapa informasi yang dapat membantu Anda bersiap-siap untuk konsultasi dan beberapa hal yang bisa Anda harapkan dari dokter.

Apa Yang Dapat Anda Lakukan?

Sebelum waktu konsultasi, Anda mungkin ingin menuliskan jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Apakah Anda pernah mengalami kondisi kulit ini sebelumnya?
  • Apakah Anda memiliki alergi terhadap zat tertentu seperti karet, lem, wewangian atau nikel?
  • Apakah tingkat stres Anda memburuk baru-baru ini?
  • Apa obat dan suplemen yang Anda ambil secara teratur?
  • Apakah Anda terpapar logam atau bahan kimia tertentu di lingkungan kerja atau hobi Anda?

Apa Yang Dapat Harapkan dari Dokter?

Dokter mungkin mengajukan sejumlah pertanyaan, seperti:

  • Kapan Anda pertama kali mulai mengalami gejala?
  • Apakah gejala tersebut berlangsung telah terus-menerus atau sesekali?
  • Seberapa parah gejala Anda?
  • Apakah ada faktor yang tampaknya dapat meringankan gejala Anda?
  • Apakah ada faktor yang tampaknya memperburuk gejala Anda?
  • Apakah Anda terpapar bahan kimia atau logam di lingkungan kerja atau melalui hobi?

Tes dan Diagnosis

Dalam kebanyakan kasus, dokter dapat mendiagnosa dyshidrosis berdasarkan pemeriksaan fisik. Tidak ada tes laboratorium khusus yang dapat mengkonfirmasi diagnosis dyshidrosis, tapi dokter mungkin menyarankan tes untuk menyingkirkan masalah kulit lainnya yang memiliki gejala yang sama.

Misalnya, dengan menggores kulit dokter dapat mendeteksi jenis jamur yang menyebabkan masalah seperti kaki atlet. Alergi kulit dan kepekaan dapat diitentifikasi dengan memeriksa bercak kulit yang diakibatkan paparan zat tertentu.

Perawatan dan Obat-obatan

Tergantung pada tingkat keparahan tanda-tanda dan gejala, pilihan pengobatan dapat mencakup:

  • Krim kortikosteroid dan salep dapat membantu mempercepat hilangnya lecet. Melindungi area eksim dengan bungkus plastik dapat meningkatkan penyerapan. Kompres basah juga dapat diterapkan setelah kulit dioleskan kortikosteroid untuk meningkatkan penyerapan obat. Dalam kasus eksim hidrosis parah, dokter mungkin meresepkan pil kortikosteroid, seperti prednison. Penggunaan jangka panjang steroid dapat menyebabkan efek samping yang serius.
  • Jika pengobatan lain tidak efektif, dokter dapat merekomendasikan terapi cahaya jenis khusus yang menggabungkan paparan sinar ultraviolet dengan obat yang membantu membuat kulit lebih mudah menerima pengaruh dari jenis cahaya.
  • Salep penekan kekebalan. Obat-obatan seperti tacrolimus (Protopic) dan pimekrolimus (Elidel) dapat membantu bagi orang yang ingin membatasi eksposur mereka terhadap steroid. Namun, obat ini dapat meningkatkan risiko infeksi kulit.
    Suntikan toksin botulinum. Beberapa dokter dapat mempertimbangkan untuk merekomendasikan suntikan toksin botulinum untuk mengobati dyshidrosis parah. Namun, ini adalah pilihan pengobatan yang relatif baru yang belum memperoleh penerimaan umum.

Gaya Hidup dan Pengobatan Rumah

Perawatan rumah yang bisa dicoba, antara lain:

  • Kompres basah lagi dingin dapat membantu mengurangi gatal.
  • Obat antihistamin OTC seperti diphenhydramine (Benadryl) atau loratadine (Claritin, Alavert, lain-lain) dapat membantu mengurangi rasa gatal.
  • Witch hazel. Merendam daerah yang terkena dampak dalam witch hazel dapat mempercepat penyembuhan.

Pencegahan

Karena penyebab dyshidrosis umumnya tidak diketahui, tidak ada cara yang terbukti ampuh untuk mencegah kondisi ini. Namun, mengelola stres dan menghindari paparan garam logam, seperti kromium dan nikel, dapat membantu mencegah dyshidrosis.

Loading...